Monday, 8 June 2015

Jangan Hidup Dalam Ekspektasi Orang Lain


Setelah kembali ke realiti hidup sebenar, perkara pertama sekali Ahmad lakukan adalah memaafkan diri sendiri. Terima hakikat bahawa Ahmad telah melakukan kesilapan. Dari kesilapan itulah Ahmad menemui kegagalan.

Tapi, Ahmad bersangka baik pada kesilapan dan kegagalan yang Ahmad telah lalui . Jika tidak melakukan kesilapan Ahmad tidak akan tahu apa dia perkara yang betul. Untuk tahu sesuatu yang benar-benar memberi kesan, kita perlu berani gagal  dan berani silap.

Kita bersedia mendepani kesilapan lalu menerimanya. Serap sebagai pengajaran, kemudian usaha lagi untuk cari cara yang betul, yang mendatangkan hasil.

Kesilapan dan kegagalan adalah pengalaman berharga dalam proses kita menjalani kehidupan. Itulah yang Ahmad sematkan dalam hati. Apa yang Ahmad lalui amat mematangkan Ahmad. Ia menjadikan saya lebih bijak dalam membuat keputusan.

Tidak semua dari kita sanggup mengakui kesilapan dan kegagalan. Sebab? Kerana kesilapan dan kegagalan adalah amat memalukan.

Apabila kita terbuat silap, orang sekeliling akan kata kesilapan kita itu memalukan mereka. Apabila kita berjaya, orang sekeliling akan kata kejayaan itu membuat mereka bangga.

Nampak tak? Tidak ada gunanya hidup dengan dalam ekspektasi orang lain. Sebaliknya, hiduplah dalam ekspektasi anda sendiri. Set matlamat, tetapkan azam, pasang target kemudian berusalah realisasikannya. Jalanilah hidup kita dengan cara kita sendiri. Itulah yang Ahmad faham. Walaupun bersifat begini tapi kita harus OPEN MINDED bila kita dinasihat  atau kita ditegur, ok!

Hidup kita adalah milik kita. Andai bahagia, kita yang akan nikmatinya. Andai sengsara, kitalah juga yang akan menanggung peritnya. Bukan orang lain. Kita boleh ikut kata orang lain tapi sedarlah, pihak yang menanggung adalah kita sendiri.

Untuk itu usah malu mendepani kesilapan dan kegagalan kerana sifatnya relatif. Tidak sama pada semua orang. Lagipun, kesilapan dan kegagalan hanyalah bersifat sementara.

Kesilapan dan kegagalan akan kekal apabila kita tidak usaha keluar daripadanya. Walau kita pernah buat silap atau pernah gagal, kita tetap akan diterima apabila berjaya. Kesilapan dan kegagalan hanya akan jadi sejarah.

Pilihan di tangan kita, di tangan Ahmad dan di tangan anda. Ahmad memilih untuk mengambil pilihan terbaik sebab Ahmad mahu berjaya. Pilihlah untuk berjaya dalam hidup, pilihlah untuk bahagia, pilihlah untuk gembira kerana anda akan menjadi lebih cemerlang di masa akan datang.

.L.A.L.A.N.G.


Apabila kita menyentuh sifat jati diri, lazimnya sifat tersebut dibandingkan dengan lalang, iaitu sejenis tumbuhan yang hidup di merata tempat. “Jangan jadi seperti lalang yang melentuk ke sana ke sini apabila ditiup angin. Kita perlu memiliki jati diri yang tidak mudah melentuk umpama lalang!”, demikian pesanan yang selalu diberi.

Akan tetapi kali ini berbeza, Ahmad tidak akan membandingkan sifat jati diri dengan lalang. Sebaliknya Ahmad akan mengumpamakan jati diri dengan lalang. Ya! Untuk Remaja Islam,kita harus memiliki jati diri, kita perlu mencontohi lalang. Agar kita lebih memahami bagaimana sifat jati diri boleh diumpamakan atau dicontohi dengan merujuk kepada lalang, mungkin di antara pembaca ada yang tidak menyedarinya.

Analogi lalang dengan tarbiyah? Sekuat mana pembuktiannya. Apabila memerhatikan lalang dipetang senja kelmarin, teringat kepada sahabat-sahabat di Kolej Islam As-Sofa, Ampang. Dikesempatan ini Ahmad selaku Alumni KIS ingin mengucapkan kepada seluruh pelajar baharu intake June 2015 dengan lafaz "Ahlan wa sahlan wa marhaban bikum! Marhaban Bi Wasiyati Rasulillah saw ke dalam keluarga AS-SOFA, semoga dengan kehadiran kalian mampu menguatkan lagi benteng ASWJ, dan mampu merealisasikan harapan Syiekhna iaitu Dato' Syiekh Muhammad Fuad Bin Kamaluddin Al-Muhammadi untuk melahirkan kader-kader Ahli Sunnah Wal Jamaah". 
 


     Berbalik kepada tajuk kita, diri ini terfikir seketika. Semak. Tidak berguna. Tetapi apabila berfikri sejenak, memerhati lalang apabila melentok ke kiri dan ke kanan dibawa oleh arus angin. Terbit bayangan tersirat daripada alam ciptaan ALLAH yang selalu berkait rapat dan tidak pernah lari dengan kehidupan manusia.
Lalang mempunyai kekuatan yang tidak ada pada tumbuhan lain. Ia hidup secara berjemaah dan kelihatan indah mendatari lapangan bumi dan gunung-ganang. Kehadirannya memberi perlindungan buat jemaah serangga di bawahnya. Memberi manfaat yang besar yang tidak dapat dilihat oleh mata. Memang lalang sering dipijak dan disakiti, tapi ia akan cepat bangkit dan menyembuh dengan sendiri. Ia tidak memerlukan kudrat makhluk lain untuk hidup. Ia berdikari dalam kehidupannya. Tawakalnya hanya pada ALLAH.
Lalang juga boleh dikategorikan sebagai tumbuhan yang tahan lasak. Walaupun ditiup angin taufan sekalipun. Lalang tidak sesekali akan tumbang. Hanya melepaskan kabus-kabus putih keindahan di pucuknya. Yang berterbangan mengikut arus angin. Tetapi lalang itu sendiri tetap teguh di situ. Memperbaiki struktur yang bengkok tadi akibat ditiup angin dan kembali kepada asal semula, mungkin ini perumpamaan seorang Murabbi yang mendidik tanpa pernah kenal erti penat walau dimaki, caci, fitnah dek memperjuangkan ASWJ, beliau ia tetap gagah.
Pokok kayu yang besar, yang memiliki akar yang hebat,dikagumi makhluk di sekelilingnya,namun apabila ditebang bertukar menjadi tunggul yang tidak berguna. Lalang yang kerdil, menumpang atas bumi Tuhan, namun apabila ditebas,tetap mara teguh berusaha untuk bangun daripada kesakitan dan menjadi entiti yang lebih kuat berbanding sebelumnya. Dapat tumbuh di mana-mana,di pergunungan, dataran, tepi jalan dan di mana sahaja tidak mengira bentuk muka bumi. Kehadirannya memberikan manfaat buat mereka di sekelilingnya, mengembalikan nutrien dalam tanah dan menghijaukan bumi. Ia juga melindungi tanah ketika hujan supaya tanah kekal terpelihara di tempatnya.
Pentarbiyahan daripada lalang memberikan kita kesedaran tentang hakikat kehidupan seorang pejuang.Setiap makhluk yang diciptakan mempunyai kelebihan dan kekurangan yang tersendiri. Meliuk lintuk lalang bukan bermakna tiada pendirian,tetapi pandai menyesuaikan diri dengan arus semasa dengan pendekatan yang terbaik. Kita hidup secara bermasyarakat,dan saling melindungi antara satu sama lain. Walaupun kudrat lalang begitu terbatas,pengorbanannya menahan hujan daripada menimpa tanah harus dicontohi. Umpama ibu melindungi anaknya. Umpama pemimpin melindungi rakyatnya. Umpama sahabat melindungi temannya. Jadilah insan yang sentiasa bersyukur dengan apa yang ada dan merendah diri di atas muka bumi. Walau berkali-kali kita disakiti,segera bangkit dan teruslah menyebarkan manfaat dan berbakti. Kerana setiap perkara yang dilakukan bukanlah diukur dengan mata manusia tetapi dengan piawaian ALLAH seikhlas hati. Jiwa-jiwa yang ditarbiah tidak akan luntur dan akan terus menegakkan yang hak. Analoginya mudah sahaja. Perhatikan lalang yang tiup angin taufan. Jadilah kita seperti lalang,sahabatku.

~Apabila sesuatu perkara dilakukan kerana dunia, maka ia hanya bersifat tidak kekal dan sementara dan apabila sesuatu dilakukan kerana ALLAH, maka ia akan bersifat teguh dan ampuh~
Selamat datang sekali lagi kepada adik-adik baru seperjuangan bagi meneruskan rantai perjuangan ASWJ ini,dan jadikan diri kita seumpama lalang. Semoga setiap kali pembaharuan perjanjian kita kepada ALLAH akan menguatkan lagi jiwa dan keikhlasan kita dalam perjuangan di jalan ini. Di mana sahaja kita berada, ke mana sahaja kita pergi, sudah agak pasti kita akan menemui lalang. Jangan berpaling begitu sahaja, sebaliknya renungilah ia dan jadikanlah ia sebagai sumber iktibar mengukuhkan jati diri kita sebagai umat Islam. Sebagai manusia kita sering lupa atau terlanjur, maka lalang sentiasa ada untuk mengingatkan semula kejatian diri kita. Ingat! ALLAH tidak mencipta sesuatu untuk sia-sia melainkan ia memiliki hikmah dan manfaat untuk kita.

Sunday, 7 June 2015

Teguhkan Pendirian Wahai Remaja!

Assalamualaikum Sahabat dan sidang pembaca yang dikasihi sekalian. . . . Setiap orang yang merasakan dirinya adalah seorang pemuda Islam sebenarnya mempunyai tugasan yang besar yang mesti dilaksanakan. Matlamatnya menjadi seorang manusia yang kuat imannya, luas ilmunya, dan indah akhlaknya. Untuk itu, seorang pemuda Islam mesti rajin menuntut ilmu dan bergurukan seorang ULAMA'.
 
Remaja ooooo remaja, nak berjaya ni kena ade matlamat yang jelas,bukan main hentamm je. . kerana dengan bermatlamat yang jelas merupakan syarat utama kejayaan. Bagaimana kita nak berjaya kalau kita tak ada matlamat yang jelas dan juga mengenalpasti masalah yang mengahalang kita untuk berubah. .Jalan menuju matlamat ini tidak sunyi daripada anasir-anasir yang akan memesongkan jalan, hehe haaa sebab itulah iman kata kita kena kenalpasti ape yang menghalang kita. Anasir-anasir itu menjelma dalam pelbagai bentuk. Setiap daripada kita mesti pandai mengenalinya agar tidak tertipu dengan pujuk-rayunya. Mereka antaranya ialah:


#1) Anasir paling mudah memalingkan kita adalah golongan yang bergelar “K.A.W.A.N” “Rakan sebaya” “Geng” dan sebagainya. Jika tidak terkawal, pencampuran dengan kawan-kawan akan memalingkan kita daripada matlamat yang hendak dicapai. Oleh itu, Islam mengingatkan kita untuk selalu berhati-hati dalam memilih kawan.

 Imam Malik Bin Dinar berpesan kepada seorang muridnya:
“Wahai Mughirah, perhatikanlah setiap orang yang menjadi kawanmu. Setiap kawan yang tidak berguna dalam peningkatan ilmu agamamu, maka tinggalkanlah ia. Sebab hakikatnya dia ialah Musuhmu.”Diriwayatkan oleh al-kharaithi dalam kitab Makarim Al-Akhlak

##2)Anasir seterusnya ialah "C.I.N.T.A" Ramai pemuda cerdas yang terbantut pelajarannya akibat terbayang-bayang cinta palsu. Fikirannya tertutup oleh pelbagai khayalan indah lalu melalaikannya daripada kewajipan sebagai seorang pelajar. Semua ini tidak lain hanyalah penipuan syaitan belaka.

 Bagi mereka yang tidak mampu mengawal nafsunya, hendaklah dia berpuasa. Jika tidak boleh lagi maka diwajibkan untuk berkahwin, berbincanglah dengan ibubapa masing-masing dan berjanji akan meneruskan pelajaran masing-masing. Ingat jangan tertipu dengan cinta palsu.

###3) Anasir yang ketiga yang sering memalingkan kita adalah terdiri daripada pelbagai "KEMUDAHAN DAN KEMEWAHAN" hidup yang kita miliki. Antaranya ialah televisyen, Internet, Facebook dan sarana hiburan yang lainnya.

Menikmati kemudahan hidup adalah tidak salah jika diiringi dengan ilmu dan kawalan yang baik. Memang semua ini adalah berguna untuk kehidupan kita. Yang menjadi salah apabila perkara ini mengusai kita bukannya kita mengusai mereka, sehingga melalaikan dan menjadi ketagihan sehinggakan merosakkan diri dan pelajarannya serta masa depannya.

 Orang baik yang ada pendirian adalah orang yang sangat diharapkan ada ditengah-tengah masyarakat, hanya saja sangat sedikit orang yang demikian. Wibawa orang seperti ini akan sangat positif bagi kebaikan masyarakat kita yang sekarang ini sedang sakit karena banyak mengidap berbagai penyakit masyarakat.

Menjadikan diri kita mempunyai pendirian  dan mampu nak berubah yang merupakan tugas masing-masing individu. Karena dari individu-individu inilah nantinya akan terbentuk keluarga, lingkungan masyarakat yang baik pula. Tugas kita sendirilah untuk menjadikan diri kita dan keluarga kita baik, jujur, pintar, mempunyai pendirian yang teguh.


Ahmad Fahmi Azalee

Friday, 15 May 2015

Things do not change; WE CHANGE

Setiap orang mempunya potensi untuk menjadi baik kerana mencintai kebenaran itu adalah fitrah manusia.

“Adik-adik, siapa yang menggerakkan hati untuk kamu semua baca entry blog ini, pergi ke web islam, mendengar nasyid, datang ke usrah dan sebagainya?”

Jawapannya adalah: “Allah S.W.T jua yang menggerakkan hati-hati kamu semua. Maka jangan disia-siakan segala petunjuk itu,” ujar seorang kakak pada sesi perkongsian.
Kita mahu menjadi baik tetapi di mana kesungguhan kita untuk menjadi baik itu?
Istiqamahkah kita pada jalan-jalan kebaikan?
Baik itu bagaimana sebenarnya?
Baik itu adalah apabila kita mula kembali kepada ajaran agama Allah S.W.T. Jika tidak bertudung, sudah mula mahu bertudung. Jika tidak solat, sudah mula mahu belajar solat, dan contoh-contoh lain.
Ada orang kata cukuplah aku menunaikan segala rukun yang ditetapkan.
Jawapan saya, tidak cukup baik.
Kerana anda masih tidak menunaikan hak sesama muslim.
Apa itu hak sesama muslim?
Yakni mencegah kemungkaran dan menyeru ke arah kebaikan.
Jika baik, biarlah baik yang sepenuhnya, bukan baik separuh, jahat separuh.
Bagaimana pula boleh separuh?
Seperti cerita Robin Hood. Hero itu baik, tolong orang-orang miskin yang ditindas. Tetapi jahat juga kerana dia mencuri. Tidak ke lagi bagus si Robin Hood berniaga, kemudian menjadi orang kaya dan menolong orang miskin. Selain itu boleh menjadi ahli politik, kelar dasar orang kaya yang suka menindas. Itu lebih elok dari dia pergi mencuri dan merompak.
Jadi, bagaimana anda yang punya potensi untuk menjadi baik?
Selama ini anda suka melayari web Islam atau blog seperti iluvislam.com, halaqah.net, saifulislam.com, langitilahi.com dan sebagainya.
Selama ini anda menonton cerita berunsur Islam seperti Ketika Cinta Bertasbih, Semanis Kurma, al-Kuliyyah dan sebagainya.
Selama ini anda mendengar nasyid seperti Maher Zain, Raihan.
Selama ini anda membaca majalah dan novel seperti Solusi.
Selama ini anda sering menghantar post di facebook mengenai hadis dan sebagainya.
Bukankah itu adalah potensi?
Dan potensi itu digerakkan oleh Allah S.W.T. Ini bermakna itu adalah petunjuk untuk anda berubah menjadi baik.
Anda tidak perasankah selama ini?
“Suhana, kamu dengar radio apa tu? Lagu-lagu nasyid kat situ semua bestlah.” Tanya rakan sekerja saya.
“Oh, radio online. Nasyid.fm, lagu-lagu kat sini memang semua best. Jarang dapat dengar dekat ikim,” ujar saya.
“Itulah selalu pasang ikim.fm kalau dalam kereta. Tapi tak ada pula lagu best macam ni.”
Saya terdiam.
Bagusnya, perwatakan rakan sekerja saya ini bolehlah dikatakan lelaki lembut, suka bersolek. Tetapi dia ada potensi itu.
Potensi untuk menjadi baik.
Maka jangan kita memandang orang itu dengan pandangan negatif.
Cukup baikkah kita untuk menilai dan menghukum seseorang?
Anda sentiasa mahu menghukum dan mengkritik, tetapi anda pernahkah mendoakan orang-orang yang dikritik itu menjadi baik?
Justeru, keluarkan potensi yang ada itu. Jangan biarkan ia statik tanpa dialirkan. Kita boleh menjadi lebih baik jika membina potensi baik itu dengan semaksima mungkin.
Jika mahu jadi baik, lakukan dengan kesungguhan. Jangan takut untuk menjadi baik. Cerahkan pemikiran anda bahawa baik itu disukai Allah S.W.T, kita suka jika Allah S.W.T suka bukan?
Jangan sia-siakan petunjuk yang Allah S.W.T beri. Takut nanti Allah S.W.T tidak memberi lagi. Jika berlaku begitu, bukankah kita yang rugi?
Mari kita sama-sama menjadi baik yang sepenuhnya. For the past 18 years, I have looked in the mirror every morning and asked myself: 'If today were the last day of my life, would I want to do what I am about to do today?' And whenever the answer has been 'No' for too many days in a row, I know I need to change something....

Sunday, 8 March 2015

"BELAJARLAH MENGHARGAI DIRI DENGAN CARA KITA SENDIRI. TERIMALAH DIRI KITA SEADANYA".

 

Setiap makhluk yang hidup di dunia ini mengimpikan sebuah kehidupan yang tenteram dan sejahtera. Pastinya, tiada seorang pun yang mahu hidup gelisah, fikiran berserabut dan dirundung pelbagai masalah. Namun hakikatnya, kehidupan yang kita lalui ini penuh dengan dugaan.

Pelbagai peristiwa mencorakkan sejarah kehidupan kita. Susah dan senang silih berganti setiap hari. Dalam menempuhi pelbagai rintangan dan halangan hidup ini, sebagai umat Islam kita sangat bertuah kerana Islam sentiasa membimbing dan menunjukkan kepada umatnya jalan selamat yang dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang dihadapi. Terpulanglah kepada diri kita sendiri sama ada mahu mengikut jalan yang telah ditunjukkan atau sebaliknya.

Sekiranya kita mencari ketenangan hati dengan cara yang dianjurkan Islam kita akan mencapai kesejahteraan hidup. Jangan kita memilih jalan yang dilarang dan diharamkan oleh syariat seperti mengambil dadah, minum arak dan sebagainya. Langkah yang sedemikian sebenarnya tidak pernah menjanjikan ketenangan hakiki malahan menjadikan fikiran kita semakin berserabut dan kalut. Jika kita memilih jalan yang salah seolah-olah kita sengaja mencari padah bukan sahaja terhadap diri sendiri tetapi juga kepada keluarga dan masyarakat.

Menerima hakikat bahawa hidup ini adalah suatu perjalanan yang penuh berliku, menuntut kita memiliki hati yang tenang dan tenteram untuk mengharunginya. Ketenangan hati bagi seseorang manusia adalah anugerah Allah yang sangat berni-lai. la merupakan modal permulaan yang besar ke arah mencapai hidup yang bahagia dan sejahtera. Ketenangan hati bukannya sesuatu yang datang secara semulajadi. Sebaliknya ia menuntut suatu usaha yang bersungguh-sungguh dan berterusan.

Islam telah mengajar kepada umatnya suatu cara yang paling mudah dan ringkas untuk mendapatkan ketenangan hati ialah dengan berdoa dan sentiasa mengingati Allah sebagaimana firman-Nya yang ber-maksud: "Ingatlah dengan mengingati Al-lahlah hati menjadi tenteram." - al-Ra'd : 23 Sebagai hamba-Nya adalah menjadi kewajipan untuk mengingati Dia di sepanjang jalan kehidupan kita agar sentiasa ditunjukkan jalan yang benar dan terhindar dari perkara-perkara yang tidak sihat dan merosakkan.

Selain itu, Islam juga menganjurkan umatnya mencari ketenangan hati dengan cara beriktikaf iaitu berhenti (diam) di dalam masjid dengan niat dan cara yang tertentu untuk beribadat kepada Allah. Beriktikaf mempunyai hikmah dan ganjaran yang besar di dalam mencari ketenangan hati dan mendekatkan diri kepada Allah. Justeru ia menjadi amalan Rasulullah S.A.W khususnya di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan. Imam Ahmad b. Hanbal meriwayatkan di dalam sebuah hadis ; Daripada Aisyah Radiallahuanha beliau berkata, "Bahawasanya Nabi Muhammad S.A.W heriktikaf pada sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan, sehinggalah baginda wafat kemudiaw para isteri Baginda meneruskan amalan beriktikaf selepas kewafatannya." Semasa beriktikaf terdapat amalan-amalan yang sangat baik untuk dilakukan iaitu sembahyang, berzikir, bertahlil, bertahmid, bertasbih, berdoa dan membaca al-Quran. Cara-cara ini juga amat baik dijadikan amalan seharian kerana ia dapat melatih jiwa dan fikiran kita sentiasa mengingati Allah S.W.T Bersyukurlah dengan segala nikmat yang kita perolehi. Dengan bersyukur, kita akan sentiasa insaf dan sedar bahawa segala nikmat yang kita kecapi adalah datangnya dari Allah. Justeru, dapat mengelakkan diri kita dari menjadi takbur dan bongkak dengan apa yang kita perolehi. Firman Allah S.W.T. yang bermaksud, "Sesungguhnya jika kamu 'bersyukur, pasti Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu) maka sesungguhnya azab-Ku amat pedih." (Surah Ibrahim: 7)

Carilah ketenangan hati dengan amalan-amalan sunat umpamanya berpuasa dan solat-solat sunat. Biasakan diri dengan puasa-puasa sunat pada hari Isnin dan Khamis. Dengan berpuasa, emosi akan mudah dikawal. Selain berpuasa sunat, solat-solat sunat juga memberikan ketenangan hati seperti solat sunat 'Tahajud', solat sunat 'tasbih, dan solat sunat 'Dhuha'.

BERFIKIRAN POSITIF.

Hidup ini tidak sendasa ceria dan bahagia. Adakalanya duka dan hiba menyelubungi kita kerana pelbagai masalah dan musibah yang melanda. Hadapilah setiap permasalahan dengan fikiran yang positif dan berbaik sangka bahawa setiap yang berlaku pasti ada hikmah yang sangat bernilai untuk kita. Pasti hati kita menjadi tenang dan terhindar dari salah sangka dan fitnah yang boleh memporak perandakan hidup kita.

Jadilah orang yang pemaaf dan ffludah meminta maaf jika menyedari kita telah melakukan kesilapan. Sikap bermaaf-maafan menjadikan diri kita sentiasa tenang kerana ia menghapuskan perasaan dendam yang boleh mendatangkan akibat yang buruk jika tidak dapat dikawal. Bermaaf-maafanlah tan-pa menunggu masa yang tertentu kerana sebagai manusia biasa sudah pasti kita tidak pernah terlepas dari melakukan kesalahan dan kesilapan.

Lazimilah kehidupan seharian kita dengan bersilaturrahim. Sayangi dan hormatilahlah orang-orang yang berada di sekeliling kita tanpa mengira darjat dan pangkat. Bersilaturrahimlah dengan jiran tetangga, sahabat handai dan sebagainya. Jadikan diri kita seorang yang mudah didekati oleh orang lain. Perbaiki cara kita bersosial dan berkawanlah dengan ramai orang. Kawan yang baik yang boleh menceriakan hidup kita semasa kita dalam kebuntuan.

Luahkan apa yang mengganggu pemikiran kita dengan cara menulis dan berbincang dengan orang yang kita percayai. Dengan menulis umpamanya di-ari, cerpen, puisi dan artikel, kita dapat menyalurkan keresahan, kesedihan, kekecewaan dan segala perasaan yang memberikan tekanan kepada kita mengikut cara kita sendiri.Jika kita tidak mahu menulis, kita boleh bercerita kepada orang yang kita percayai bahawa beliau boleh mendengar dan menyimpan segala apa yang kita luahkan. Dengan kedua-dua cara ini sebenamya kita berkongsi perasaan dan secara tidak langsung akan dapat melapangkan pemikiran kita dan hati akan semakin tenang.

Belajarlah menghargai diri dengan cara kita sendiri. Terimalah diri kita seadanya. Apabila kita mencapai sesuatu kejayaaan, walaupun kecil, berikan ganjaran untuk diri sendiri. Umpamanya kita telah berjaya menyiapkan sesuatu tugasan, hadiahkan untuk diri kita sesuatu yang kita sukai seperti makan di restoran yang kita gemari dan sebagainya. Selain itu, sentiasalah memotivasikan diri dengan kata-kata yang boleh menguatkan semangat hidup. Contohnya katakan kepada diri sendiri, "Yakinlah saya boleh, saya pasti boleh!"

Bersikap 'Asertif iaitu berani untuk berkata tidak, jika kita merasakan tidak mampu untuk melakukan sesuatu apabila diminta untuk melakukannya. Jika kita menerima sesuatu tanggung-jawab yang kita pasti tidak dapat melakukannya, sebenarnya kita cuba menggalas beban yang hanya akan memberatkan fikiran dan diri kita sendiri. Bebaskan diri untuk berkata apa yang kita ingini kerana ia akan mengelakkan diri kita dari perasaan tertekan.

Makan makanan yang halal, baik dan berzat. Sentiasa peka dengan apa

yang kita makan terutamanya makanan segera dan yang telah diproses. Pastikan kandungannya halal. Makanan yang halal dan berzat amat penting untuk . ketenangan hati dan menjamin tubuh badan yang sihat.

Bersenam secara teratur, rehat secukupnya. Ingatlah, "Badan Sihat, Otak Cergas". Gunakan peluang hari minggu untuk bersenam. Tidurlah secukupnya kerana rehat yang paling baik ialah tidur yang cukup.

Itulah di antara cara-cara yang baik untuk mewujudkan ketenangan hati. Semoga kita dapat menempuhi kehidupan yang penuh cabaran ini dengan tabah dan sentiasa di bawah bimbingan serta rahmat dari Ilahi. Hadapilah hidup ini tenang dan senyuman.

Thursday, 5 February 2015

Bersabarlah Menanti Cinta!



Assalamualaikum wahai sahabatku yang dirindui!! Aiwah! rindu merindu plak daaa…...hurm itulah dinamakan sebagai mahabbah kan??hehe.. nak tahu tak, masa ana balik cuti tempoh hari,ramai jea sahabat2 ana kawen awal…bila meliht kawan smua pakat kawen awal trase sedikit cmburu..nak jugak! nak jugak! hehe tapi pada msa yang sama teringt  1 kisah pernah seorang maulana bercerita tentang menanti cinta.Sebagaimana Fitman Allah sawt dalm Surah al Nahl ayat 92 yang bermaksud

   dan janganlah kamu menjadi seperti perempuan Yang telah merombak satu persatu benda Yang dipintalnya, sesudah ia selesai memintalnya kuat teguh; Dengan kamu menjadikan sumpah kamu sebagai tipu daya (untuk mencabuli perjanjian Yang telah dimeteraikan) sesama kamu, disebabkan adanya satu golongan Yang lebih ramai dari golongan lain. Sesungguhnya Allah hanya mahu menguji kamu Dengan Yang demikian itu; dan ia sudah tentu akan menerangkan kepada kamu, pada hari kiamat, apa Yang kamu berselisihan padanya.

 


Di antara rumah-rumah penduduk Makkah, terdapat sebuah rumah di kawasan Bani Makhzum. Salah seorang penghuninya adalah seorang gadis. Ia dilahirkan dan dibesarkan di Makkah. Gadis itu bernama Rithah Al-Hamqa.
Setelah usianya menginjak remaja, hatinya mulai terbuka untuk menjalani kehidupan seperti lazimnya para wanita, yaitu mempunyai suami dan anak-anak. Dia sering melamun dan menghayalkan siapa pendamping hidupnya. Hari demi hari tak ada satu pun laki-laki yang datang untuk menjadi calon suaminya. Rithah pun mulai khawatir, usianya kini sudah tua namun belum juga memiliki pasangan. Setiap hari ia termenung dan murung. Melihat Rithah seperti itu, ibunya pun pontang-panting mencarikannya laki-laki yang mau menjadi suami Rithah. Ayahnya, Umar pun sampai pergi ke dukun-dukun dan menghabiskan banyak hartanya hanya agar Rithah bertemu dengan jodohnya.
Namun ternyata usaha mereka gagal. Dukun-dukun yang memberikan janji ternyata hanya bohong belaka. Rithah pun yang melihat usaha orangtuanya gagal menjadi murung dan putus asa. Ia begitu khawatir, jodohnya belum juga datang, sementara umurnya sudah semakin tua.
Hingga suatu saat ibunya membawa pemuda tampan yang bersedia menjadi suami Rithah. Namun ayah Rithah meninggal terlebih dahulu sebelum Rithah menikah. Ayahnya mewariskan harta yang berlimpah ruah pada Rithah. Rithah yang sudah sangat ingin menikah pun menyetujui pemuda itu menjadi suaminya. Akhirnya hari yang dinanti-nantikan Rithah pun datang. Ia menikah dengan pemuda tampan yang ia yakini dia-lah jodoh yang selama ini dinanti-nantikannya.
Selang beberapa bulan kemudian, muncul keanehan dalam diri suami Rithah. Ternyata suami Rithah hanya menginginkan harta yang melimpah dari Rithah. Setelah suami Rithah mengeruk harta Rithah, ia pun pergi meninggalkan Rithah. Rithah yang pernikahannya baru seumur jagung, kini harus menghadapi kenyataan yang pahit. Pemuda yang dulu ia percaya sebagai pendamping hidupnya ternyata menjadi pengkhianat dalam kehidupannya, meninggalkan luka dan kepedihan bagi Rithah.
Setiap hari, Rithah selalu murung tanpa semangat. Gairah hidupnya sudah redup. Lama kelamaan pikirannya pun terganggu. Ia mengambil gulungan benang yang kusut, lalu dipintal. Setelah ia selesai memintalnya, ia kusutkan kembali lalu memintalnya kembali. Hal itu ia lakukan setiap hari hingga akhir hayatnya..

Sahabat, kisah diatas direkam oleh Allah melalui al-Qur'an. Kisah di atas memberikan pesan pada kita semua tentang makna bersabar. Jodoh, rezeki, dan kematian kita adalah rahasia Allah. Yang perlu kita lakukan adalah bersabar menunggu dan berikhtiar untuk mendapatkannya. Seperti halnya jodoh, setiap orang memiliki waktunya sendiri untuk mendapatkan jodohnya masing-masing. Kita banyak melihat fenomena seperti kisah di atas, ketidaksabaran, terlalu buru-buru mengambil keputusan, terlalu cepat melakukan sesuatu.
Sahabat, tidak selamanya lebih cepat lebih baik. Adakalanya kita harus melakukan sesuatu dengan seimbang dan tepat pada waktunya. Karena tidak mungkin kita mengambil buah yang masih mentah dari pohonnya. Masalah waktu dan dengan siapa, itu diatur semuanya oleh Allah. Tugas kita hanyalah berikhtiar dan bersabar. Jadi, kita renungkan kembali diri kita, jangan sampai diri kita selalu tegesa-gesa dengan ketentuan Allah, sebagaimana Rasulullah bersabda, "Tergesa-gesa adalah termasuk perbuatan syaitan." (HR. Tirmidzi). Jangan sampai diri kita dikuasai oleh nafsu dan keinginan. Pasrahkan semua perkara pada Allah dan jadikanlah sabar sebagai penolong kita. Yakinlah bahwa segala sesuatu akan indah pada waktunya.
Wallahu a'lam

Sunday, 31 August 2014

Sakit Buat Pendosa

Dalam mengharungi kehidupan yang serba mencabar dengan seribu satu dugaan, tidak pernah melepaskan seseorang muslim daripada tertimpa bala bencana. Maklumlah kita makhluk pendosa; tidak terlepas dari kelalaian. Kesakitan adalah salah satu dari dugaan hidup. Bezanya hanyalah sama ada kecil atau besar.

Ada orang ditimpa ujian kehancuran terhadap hartanya. Namun, tidak sedikit pula bagi seseorang yang diuji dengan kesakitan terhadap dirinya sendiri. Ada yang terlantar bertahun-tahun kerana mengalami penyakit yang ganjil. Begitu pula ada yang terpisah dengan anak atau ahli keluarga begitu lama. Semuanya mendera jiwa. Sakit.
Namun, apakah kesakitan baik yang menimpa anggota tubuh badan, harta atau jiwa itu tanda Allah murka kepadanya? Atau mungkinkah ia tanda Allah sedang menghapus dosanya? Barangkali ia merupakan jalan untuk sampai kepada maqam tertinggi di sisi Allah?
Sedangkan, Allah berfirman di dalam surah At-Tagaabun, ayat 11 yang bermaksud:
“Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu”.
Penceramah bebas, Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman, berkata sakit atau musibah yang terkena kepada seseorang adalah datangnya daripada Allah SWT. Tujuannya pelbagai dan mempunyai banyak hikmah untuk direnungi.
Menghapus dosa
Menurutnya, bagi seorang yang pendosa, musibah atau sakit yang ditanggungnya merupakan salah satu jalan untuk Allah menghapuskan setiap dosa hamba-Nya. Bahkan ia seharusnya dilihat sebagai satu terapi untuk menggugurkan kesalahan dan noda pada diri anak Adam.
“Sebagai manusia biasa, sudah tentu kita tiada terlepas daripada melakukan kesalahan sama ada secara sengaja atau tidak. Sedangkan dosa itu sebenarnya menjauhkan diri kita dengan Allah. Jadi hikmah diturunkan kesakitan atau bala bencana itu adalah sebagai cara untuk Allah menghapuskan dosa kita berkenaan,” katanya.
Katanya, ia bersesuaian dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:
“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

“Bahkan di dalam satu lagi riwayat, Rasulullah bersabda bahawa dengan hanya tertusuk duri sekalipun, Allah bersedia untuk meninggikan darjat seseorang itu dan menghapuskan satu kesalahan dirinya.
“Jadi, jangan pandang sakit itu sebagai penderaan dan jangan pula mudah berburuk sangka kepada Allah. Bahkan sebaiknya kesakitan atau musibah itu dipandang sebagai nikmat untuk Allah membersihkan diri kita daripada segala dosa dan noda,” ujarnya.
Sakit yang meninggikan darjat
Zaharuddin berkata, selain untuk menghapuskan dosa, kesakitan atau bala bencana yang menimpa seseorang juga merupakan jalan untuk Allah meninggikan darjat seorang hamba-Nya. Walaupun ia mungkin dilihat sebagai teruk di mata manusia, namun hikmahnya hanya Allah yang mengetahui.
Menurutnya, kisah Nabi Ayub ketika bersabar menerima ujian kesakitan terhadap dirinya merupakan contoh yang baik. Betapa Nabi Ayub mempunyai kedudukan mulia di sisi Allah, namun masih mampu berbaik sangka kepada Rabb.
“Sudahlah dirinya ditimpa penyakit, anak-anak dan isteri juga menjauhinya. Namun Nabi Ayub tetap bersabar menerimanya sehinggalah Allah mengembalikan semula kesihatan kepadanya dan ditinggikan pula darjat di sisi-Nya.
“Jadi, sakit itu dan kesabaran Nabi Ayub dalam melalui ujian Allah berkenaan punya hikmah yang besar. Bukankah semua itu datangnya daripada Allah dan kepada Allah jua harus dikembalikan semuanya?” ujarnya.
Sakit rohani punca kejahatan
Seorang manusia apabila mengalami sakit fizikal, pasti akan bertemu dengan doktor untuk mendapatkan rawatan. Bahkan jika lebih parah, doktor pakar akan menjadi tempat rujukan. Selepas itu barulah rawatan dan ubat diberikan bagi menyembuhkan sakit berkenaan.
Bagaimana pula dengan sakit batin? Kesakitan yang tidak dapat dilihat pada luaran. Namun ia bagaikan membarah di dalam dada. Ternyata bukan kecil sakitnya itu. Bahkan mampu merosakkan seluruh anggota badan yang lain.
Zaharuddin ketika mengulas mengenainya berkata, penyakit batin seperti dendam, menipu, bongkak serta pelbagai lagi adalah berpunca daripada hati yang sakit. Bahkan ada yang sampai ke peringkat hatinya terlalu kotor sehingga menggelapkan ruang di dalamnya.
“Ia adalah penyakit rohani. Berpunca daripada dosa yang terlalu banyak sehingga menggelapkan hatinya untuk melakukan kebaikan. Hatinya mudah melakukan kejahatan. Kemudian mendorong anggota badan melaksanakan agenda jahatnya itu. Begitu juga dengan makanan yang diambil dan dimasukkan ke dalam perut sehingga membentuk daging. Ada orang yang mengambil makanan daripada sumber yang haram. Ia sekaligus menggelapkan hati.
“Bahkan ada orang yang tidak tahu bahawa dirinya berdosa. Membiarkan seluruh anggota badan melakukan maksiat sehingga hati sudah tidak mampu melihat cahaya Islam yang sebenar,” ujarnya.
Taubat menyucikan dosa dan noda
Menurut Zaharuddin, taubat nasuha dan penyelesalan terhadap dosa-dosa yang dilakukan selama ini dapat menyelamatkan rohani seseorang daripada terus mengalami kesakitan yang parah.
Katanya, Allah sentiasa membuka ruang kepada hamba-hamba-Nya yang berlumpur dosa serta noda untuk kembali membersihkan diri mereka dengan cara bertaubat. Ujarnya, ini sesuai dengan sabda Rasulullah yang bermaksud:
“Setiap anak Adam itu berdosa dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang memohon taubat kepada Tuhannya” (Hadis riwayat At-Tarmizi).