Wednesday, 17 April 2013

Bangkitla Wahai Hamba


Assalamualaikum Sababatku Skalian..alhamdulillah syukur kepada ALLAH kerana memberi lagi ruang dan pluang untuk iman mengisi entry kali ini..Entry kali ini, iman suka untuk berkongsi dengan sahabat sekalian kerana bagi iman ini adalah BICARA SEMALAM iman.. Moga beroleh sedikit kesedaran,insyaALLAH. Untuk pengetahuan sahabat, alhamdulillah coretan ini telah diterbitkan dalam Majalah Remaja Islam dan juga Majalah Sekolahku.

Ketika kita sedang membaca tulisan ini, apakah dosa terakhir yang telah kita buat sebelum ini? Dalam masa sesaat, seminit, sejam, sehari, seminggu, sebulan dan seterusnya sebelum ini, apakah kita telah melaluinya tanpa sebarang dosa pun yang terpahit di hati? Hakikatnya, kita semua pasti telah melakukan dosa, daripada sekecil-kecilnya hinggalah sebesar-besarnya. Ya, setiap bani Adam itu pasti melakukan dosa, sebaik-baik orang berdosa ialah mereka yang bertaubat. Persoalannya, adakah kita tergolong di kalangan sebaik-baik orang yang berdosa?
Sehebat mana maksiat yang kita lakukan DULU , kita pasti membencinya tatkala kita kembali merenung dan bermuhasabah sendirian. Sepuas mana hati itu merasa dengan dosa yang kita lakukan, pasti ada tersudut perasaan benci, dan menyesal yang teramat sangat atas apa yang telah kita lakukan. Itulah fitrah yang telah ALLAH ciptakan dalam diri kita. Bukannya kita tidak merasa menyesal, tapi kita selalu menolak rasa penyesalan dan masih terus memenangkan kemaksiatan. Kita ingin bertaubat dengan sebenar-benarnya, namun perasaan ingin bertaubat itu tersisih di pinggiran hati.
Pun begitu, Allah memahami kita lebih daripada kita memahami diri sendiri. ALLAH itu terlalu besar pengampunannya buat hamba-hamba-Nya. Namun, kita selalu bongkak dan merasa bahawa dosa kita itu lebih besar daripada rahmat Allah dan tak mungkin terampun. Sombong, tidak mahu kembali kepada ALLAH. Lalu kita berputus asa daripada menagih keampunan dan Rahmat Allah kerana dibohongi perasaan sendiri, dipalingkan oleh syaitan, dikuasai oleh ego yang tidak selayaknya bagi kita. Kita mengeluh sendirian, "ah, aku terlalu berdosa, tak mungkin aku dapat kembali ke jalan yang lurus", seolah-olah kita itu lemah dan patut dikasihani, namun sebenarnya kita itu sombong dan angkuh terhadap ALLAH! Sedarkah kita?


Akukah itu..?
Yang tersungkur
Yang terjelopok
Yang terperosok
Kerna kejahilan diri

Dosa kelmarin menghantui diri
Sesak nafasku
Terasa saluran nafas sempit sekali
Terasa berat sebelah pundak
Malu rasa menghirup udara
Kerna udara ini DIA yang punya
Tapi apakan daya segala pancaindera
Bukan…
Bukan hanya pancaindera
Tapi segala-galanya milik Zat Yang Maha Besar
Aku malu pada diri
Aku malu pada DIA Yang Maha Agung
Aku abaikan amanah ini
Tidak dijaga
Tidak diguna sebaiknya
Ya ALLAH ….
Aku malu..
Aku malu padamu Ya Rabbi
Usah KAU palingkan wajahMU
Usah KAU murka padaku
Kasihanilah aku Tuhan Yang Maha Penyayang


Airmata jernih
Gugurlah dikau semahu-mahunya
Hingga membasahi pipi
Hingga berpijar pandangan
Berhamburanlah
Bersama kata-kata penyesalan
Berjanjilah dosa kelmarin takkan berulang
Mohon taubatNYA
Selagi nyawa belum sampai di kerongkong
Aku pohon taubatku diterima
Aku yakin bahawa DIA Maha Pengampun


Bila hari itu tiba
Biar pancaindera menjadi saksi kejahilanku
Biar segala pancaindera mengatakan aku berdosa
Biar…..
Tapi takkan sekali aku lupa pada selembar bulu mata
Saksi utama bahawa diriku telah bertaubat
Di atas belas dan rahmatNYA


ALHAMDULILLAH.............siapa sangka pengaturan ALLAH itu Maha Bijaksana. Itu Kisah Silamnya dan KINI dia bukan lagi dia yang dulu! Tapi perlu juga ingat bahawa berhijrah itu bukan dari sudut pakai KOPIAH atau NIQAB semata-mata akan tetapi penghijrahan dari hati yang diselaputi kepada pembersihan hati. Kepada yang memakai KOPIAH, anta jangan sekadar hanya ingin menutup kepala tapi tutup juga hati itu dari dikotori seumpama anta menjaga kopiah putih enta, begitu juga wanita jangan bangga bila berniqab atau berpurdah, kdangkala enti hanya mampu menutup anggota zahir tapi enti tidak mampu untuk menutup anggota batin dari dirosakkan dan tidak juga mampu menterjemahkan pakaian yang menutup rapi itu kepada penjaan HATI sebagaimana kamu menjaga. Harapan ana, KITA semua perlu faham konsep hijrah,insyaALLAH..Lindungi dan tutuplah hatimu sebagaimana kamu menutup wajahmu dengan niqab. TAHNIAH..................Ayuh!!!Bangkitla Kembali Dari Tersungkur!!!

Tuesday, 16 April 2013

Secarik Surat untuk Dia




Suatu hari aku pernah berharap
Jika saat itu tiba,
Aku ingin mentari di hatimu bersinar lebih cerah dari biasanya
Hingga tersimpul senyum di wajahmu untuk menyambut hari-harimu
Meski ini sangat menyedihkan,
Namun kuingin menebar kebahagiaan dalam jiwamu
Memberi kehangatan di tengah sepinya kesendirian
Seperti engkau yang selalu mengisi kekosongan pikiranku
Setelah ini..
Ku ingin tekadmu mengeras setegar karang
Anganmu semakin tinggi layaknya sang bintang
Dan selalu ceria secerah langit yang setia temani kita
Hari ini memang biru…
Sebiru hati kita, sebiru hari kita, dan langit di atas sana
Kenangan bersamamu amatlah indah…
Seindah langit malam penuh cahaya bintang
Ketika kita pernah menikmatinya bersama pada suatu malam
Dan seindah riak air danau di tengah keetenangannya
Yang selalu ku damba dan akan kurindukan
Percayalah selalu pada waktu…
Dan kepada Dia yang telah buatnya bergerak teratur
Dialah yang menjadikan suatu perpisahan,
Maka Dia pula yang akan pertemukan kita lagi
Ku ingin kau tahu…
Adalah hal terberat berpisah dengan orang-orang yang kusayang
Berpisah denganmu…
Ya, kini aku lemah
Tak berdaya karena kita…
Kita yang jiwanya terlanjur melekat
Dan semoga akan tersatukan seterusnya
Kini akan kucoba tegarkan hatiku, melangkah tuk gapai mimpi
Untuk kelak bertemu denganmu lagi, dik FA..

Sunday, 14 April 2013

Sanah Helwah Ya Habibati

Assalamualaikum 'FA'..


Sanah Helwah ya Ukhti. Barakallah Fik… Semoga ALLAH memanjangkan umurmu, menarik pergi segala masalahmu, memudahkan segala urusanmu, melapangkan segala kekusutanmu, menerima segala amalanmu, merahmati semua pekerjaanmu dan melimpahkan maghfirahnya yang terluas buatmu, Amin ya Rabbal ‘Alamin…

Aa teri Umar mein likh du chand sitaaro se
Tera janam din mein manau phoalo se bahaaro se
har ek khubsurti duniya se mein le aau
Sajaau yeh mehfil mein har haseen nazaaro se.hehe

Yaa Ukhti., assif ., lewat nk postkan entry ini., Ini pun ana buat drafts semasa chat tempoh hari
.., disini.., coretan luahan hati ana bermula., ana harap ntee suke terima entry ( ucapan )   yang x seberapa nie., yer3.,
 ( pasrah  jak bunyi  ).,


Dengan lafaz Bismillah….
Ana ingin nyatakan bahawa hati ini terpaut padamu kerana nilai dan semangat juang agama yang ada pada dirimu…,Wahai Mujuhaddah., tegurlah diri ini seandainya diri ini leka dan lalai agar diri ini tidak tenggelam di dunia yang fana kerana diri ini sangat perlukan perhatian darimu. Hanya kerana hati ana ini telah terpaut padamu..,but as a FRIEND....

Alhamdulillah wa syukurillah…
Kita dipertemukan di alam maya.

Berbekalkan kepercayaan, kesetiaan
dan
saling memahami adalah rahsia ramuan ukhwah ini berkekalan.
Syukran ya Allah atas pertemuan ini.
Tiada hadiah yang istimewa untuk ana kirimkan di hari lahirmu tapi hanyalah ucapan dan doa ana titipkan buat dirimu di sana.
Akhir kata,
ana merasa gembira dan bahagia mengenalimu…
syukran ya habibati~
 Rasulullah SAW bersabda :
“Cintailah siapa yang ada di bumi supaya kamu akan dicintai oleh makhluk yang berada di langit ” (Riwayat Tabrani)

Wednesday, 3 April 2013

Sempatkah Aku?


Assalamualaikum Yaa Sahabat Yang Dirindui.... Alhamdulillah, Selawat dan Salam ke atas junjungan besar yang dirindui Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda, para sahabat dan seluruh umat Islam.  Syukur dengan pemberian Mu Ya ALLAH..Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepadaku...dan terlalu sedikit pengabdianku terhadapMu.
KINI sudah tiba episod keremajaan iman untuk lalui ketajaman liku kehidupan ni. Iman bukan la seorang yang kaya raya, namun hidupku hanya biase-biase jer pun,tak kaya dan tak miskin. Walaupun begitu iman rasakan segala apa yang ALLAH berikan ni dah “cukup” untuk iman.. KINI usia bertambah,bila usia makin bertambah ia bererti kita makin dekat  MENUJU KEMATIAN. Bila sentuh tentang kematian ni kan,ramai yang akan bagi tindak balas macam ni; “alaaa jangn la cakap tentang mati” , “hurmmmmmmm sikit-sikit tentang mati” , “ermmm ok2,kita ta payah la cakap tantang mati lagi” dan “jangan la fikir lagi semua tu,lambat lagi” ...... Ayoyo apekehel lerr cakap macam ni,sememangnya kita perlu ingat KEMATIAN la bro...hehe...ops!! Let’s kita sambung tajuk asal kita yea.

Dalam iman mencoret warna warni kehidupan ni laa kan, kadangkala terfikir la jugak kemana arah yang akan iman bawak nanti,tambahan pulak iman ni lepasan SPM. Persoaloan ni la yang ada dalam fikiran kawan-kawan yang seangkatan dengan iman..Eh teringat pulak latar belakang Ustaz Haslin Bahrin, iman masih ingat beliau cerita dekat Haflah Ilmu baru-baru ni..“saya dulu sekolah SMK je pon,bila masuk je umor 19tahun...saya jumpa la dengan seorang jutawan dan beliau tanya saya ‘haslin nak tak kalau pi sambung balajar kat pakistan?’ ,saya pun jawab la nak...starts dari situ dia tanggung saya selama 5tahun saya belajar kt pakistan, 1 sen pun saya tak pakai duit mak ayah saya”  Bila iman dengar cerita Ustaz Haslin teringin jea nak dapat macam  Ustaz Haslin dapat. Ewah-ewah beruntungnya kalau dapat kan?hehe..  * *ehem2 tak de ke jutawan yang baca blog iman ni,haha**

Kadang-kadang tu iman ada jugak terrrrrrberangan sorang-sorang, andainya ada jutawan yang sanggup biayai iman ke pakistan atau mesir,mesti best kan! Untung mak dan ayah iman nanti...... Iman teringin sangat-sangat nak jadi orang yang kaya dengan ilmu ALLAH, bila iman kaya dengan ilmu ALLAH maka boleh iman berkongsi bersama-sama masyarakat macam Ustaz Haslin.

TAPI..........ada satu persoalan yang sukar dirungkai, sampai sekarang iman tak faham kenapa persepsi masyarakat sekarang seolah-olah memandang rendah kepada kami yang bersekolah hanya di SMK je, dan dalam benak fikiran mereka hanya pelajar yang bersekolah di SMA je boleh jadi Ustaz or Ustazah.....itu semua salah, salah sama sekali.. Acu Cuba Try tengok , pandang dan LIHAT;

>Ustaz Haslin Bahrin(SMK Pokok Sena,Kedah)

>Ustaz Azhar Idrus(Sekolah Menengah Darulaman Alor Setar, Kedah. (Tingkatan 1-2) ,
Sekolah Menengah Sultan Sulaiman, Kuala Terengganu (Tingkatan 3-6)

> Ustaz Rosli Che Soh(Imam Besar Masjid Kelantan) dari SMK Tumpat,Kelantan.

Dan ramai lagi insan yang dari sekolah SMK yang berjaya malah “tersohor” lebih daripada Ustaz dari sekolah SMA. Untuk makluman semua , iman bukanlah nak membangkitkan isu ini tapi iman nak bagi semangat dekat kawan-kawan iman yang nak jadi ustaz kat luar sana,tambah-tambah dekat “budak ni” ..hehe(gelak sopan) tapi ntah sempat atau tidak untuk rasai semua itu.

Bila bercakap tentang gelaran USTAZ ni, berdasarkan pengalaman bersama rakan-rakan yang memerlukan nasihat atau khidmat kaunseling, mereka sering jea panggil iman “ustaz”. Setahu iman la kan, orang yang layak dipanggil ustaz ni ialah orang yang banyak ilmu dalam bab-bab agama, jadi iman rasa iman tak layak untuk gelaran tu.Iman pernah berjumpa seorang insan ni dari Kedah yang juga memerlukan khidmat nasihat. Ini antara dialog ringkas iman dan dia yang berusia lewat 30-an tentang gelaran tu:

Dia: Assalamualaikum Ustaz,Ustaz  sibuk ka?kalau ta sibuk saya nak bercakap     
dengan ustaz sikit.

Iman: Wa’alaikumslam(senyum tak nampak gigi) ..masyaALLAH panggil fahmi jea yea,tak payah paggil ustaz la...saya bukan ustaz dan saya bukan la berilmu sebagaimana “ustaz”, lagipun saya ni bekas sekolah SMK jea bukan sekolah arab. Ermm tak tak,saya tak SIBUK...ada apa ya?

Dia: HEBAT.. Lauguni qupanya perangai orang kelantan yea(senyum)..ya ALLAH tak boleh macam tu ustaz, ustaz dan ustazah saya pesan kalau kita berjumpa dengan remaja kelantan yang wara’ kita kena memuliakan mereka dengan panggilan ustaz walaupun usia masih muda kerana ilmu itu tidak terletak pada angka usia dan bersekolah dimana pun semuanya sama,yang berbeza ialah ILMU.

Iman: .....*Diam 5saat*..... masyaALLAH saya ini biasa2 jea,ilmu tak banyak , sekadar untuk berkongsi boleh la.

Kami pun sambung perbualan kami,alhamdulillah..segalanya dipermudahkan
Tapi subbhanALLAH rupanya orang luar dari kelantan menilai orang kelantan macam tu.Terkesima iman dibuatnya.

Kesimpulannya semua manusia bisa memegang jawatan “ustaz” kerana untuk menjadi seorang ustaz itu bukan bergantung kepada SEKOLAH, akan tetapi ia adalah kehendak kita dan itu semua adalah REZEKI ALLAH ta’ala..


Tapiiiii untuk iman memegang jawatan ‘itu’ ntah SEMPAT KE TIDAK hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui, dan kepada pihak yang memandang rendah tu, udah-udah laa yerrrr berfikiran macam gitu.

Terima kasih Ya Allah atas segala takdir yang telah Engkau tentukan untukku. Engkaulah Ya Maha Besar... peliharalah aku agar terus berpegang teguh pada tali Mu. Terimalah permohonan hamba Mu yang sedang bermusafir di bumi Mu ini Ya Al Mudzill.