Thursday, 18 July 2013

Betul Ke Dosa Orang Yang Berkecil Hati Lagi Besar?



Assalamualaikum
Sejak beberapa hari lepas, iman perasan yang dunia maya TwitterJaya, Facebook serta Blogosphere dipenuhi dengan new status yang mampu menarik minat iman. Pada masa yang sama jugak iman pun alami benda ni, dengan abang senior, kawan dan lain2. Tapi ALLAH aturkan semua ni tentu dan pasti ada je kebaikkan tu. Jangan RISAU laaa! J Well, haa ni dia yg iman cakap tadi:
"Mengecilkan hati orang adalah berdosa, berkecil hati juga adalah berdosa. Tetapi lebih besar dosanya jika kita berkecil hati"

Bila iman baca ayat di atas, iman pun macam "Oh, ilmu baru dari Twitter. Selalu dapat hadis or Islamic quote macam ni kan bagus." Tapi selepas beberapa hari, quote di atas membuatkan iman tertanya-tanya. Ianya bugs me like hell. Dan iman juga terfikir. Adakah ianya satu hadis? Adakah ianya satu quote dari para ulama or hanya rekaan? Jeng3…haaaa nak tau lebih lanjut??jom layan sampai habis naa..

Disebabkan curious sangat, iman pun Google lah tapi bukan bermaksud google itu CIKGU atau USTAZ iman. Bila iman Google, baru lah iman tahu yang ramai siott dah yang update blog tentang betapa berdosanya kita kalau kita berkecil hati setelah ada orang maki, kutuk dan hina kita. Tapi tak ada satu pun dalil yang berkata pasal ni. So persoalannya, betul ke kalau orang kutuk, maki dan hina kita, dosa penghina tu lagi sikit dari dosa kita yang terasa?  Apa pun, mari kita baca dulu cerita yang amat famous ni, tapi sebenarnya bukan famous sangat pun cuma moral of the story tu best!

**********

"Mengecilkan hati orang adalah berdosa, berkecil hati juga adalah berdosa. 
Tetapi lebih besar dosanya jika kita berkecil hati"
I'm so confused.

Kenapa orang kecilkan hati kita, kita pulak yang berdosa?
Then I asked my dad what's that mean.

Ayah: Jika seseorang hina kita, dia berdosa. Jika kita terasa hati dengan penghinaan dia, kita juga berdosa. Tetapi, dosa kita lebih besar dari dosa dia.

Anak: Uikk, tapi kenapa pulak? Kita tak buat apa-apa pun kan?

Ayah: Kerana orang yang menghina kita itu adalah peringatan daripada Allah.

Anak: *Blur*

Ayah: Kenapa kita dihina oleh orang itu? Kerana itu adalah ujian daripada Allah. Kenapa Allah hadiahkan kita ujian itu? Kerana DIA nak mengingatkan diri kita yang dah leka dengan dunia. Bila kita berkecil hati dengan orang tersebut, bermakna kita tak redha dengan ujian Allah turunkan. Kesimpulannya, kita bukan kecil hati dengan orang tetapi kecil hati dengan Allah.

Ayah: Lagi parah bila kita pun cerita pada kawan-kawan kita..'Dia dah banyak buat aku macam ni, macam tu..' dan sebagainya. Dan kawan-kawan kita pula akan cerita pada kawan-kawan lain.. 'Kesian kawan kita tu..budak tu dah banyak sakitkan hati dia..' jadi keredhaan kita terhadap ujian Allah itu akan lesap..

Anak: *Termakan cili*

So conclusion is, jangan mudah terasa hati..Maknanya kita tak redha dengan ALLAH. Nanti ALLAH pun tak redha dengan kita.. Na'uzubillah..

**************


Anda dah baca cerpen di atas dengan sepenuhnya? Cerita di atas adalah cerita yang aku jumpa tanpa credit dan sumber penulis. Mungkin hanya rekaan, mungkin for moral value. Tak sure.
Tapi, kalau korang baca betul-betul, mesti korang pun akan tertanya-tanya. "Habis tu kalau kita buat ibu bapa kita berkecil hati kat kita, adakah ibu kita yang dapat lagi banyak dosa?" This is why iman agak tertanya-tanya. Ada tak dalil tentang ayat di atas?

But nevermind. Mari kita proceed(bagett bagus)haha... Dalam cerpen di atas ada mengatakan.


 Hukum mengumpat
"Lagi parah bila kita pun cerita pada kawan-kawan kita.. 'Dia dah banyak buat aku macam ni, macam tu..' dan sebagainya. Dan kawan-kawan kita pula akan cerita pada kawan-kawan lain.. 'Kesian kawan kita tu..budak tu dah banyak sakitkan hati dia..' jadi keredhaan kita terhadap ujian Allah itu akan lesap.." Si Ayah ( Dari dalam Cerpen di atas)

Actually, situasi yang di atas, ada betulnya. Tapi ada sedikit masalah. Masalahnya, kita tak tahu niat si pemberi tahu. Memberi tahu keburukan orang lain memang nampak seperti membuka aib dan mengumpat dan sebagainya. Tapi tahukah anda yang benda ini ada pengecualian? Tahukah anda yang bila kita memberi tahu sesuatu perkara kat orang lain dengan niat untuk mengelakkan dia mendapat nasib seperti kita; ianya dibenarkan dalam Islam? Contohnya macam "Jaga-jaga dengan lelaki tu. Dia tu penggila seks. Dan sila fahami beza antara mengumpat (Gosip, cakap belakang, buka aib) dan memberitahu info untuk melindungi orang sekeliling kita.

Dosa berkecil hati.

"Bila kita berkecil hati dengan orang tersebut, bermakna kita tak redha dengan ujian Allah turunkan. Kesimpulannya, kita bukan kecil hati dengan orang tetapi kecil hati dengan Allah." - Ayah (Dari dalam cerpen di atas)

Actually, ayat yang di katakan oleh si ayah ni adalah mostly betul. Ianya betul tapi sikit je kurang tepat. Sebenarnya, ujian yang Allah kasi bukannya tentang perasaan kecil hati tu. Tapi apa yang kita buat selepas dah terkecil hati dan terasa.

For example, korang adalah girl yang amat-amat baik dan alim. Tutup aurat, pergi mana-mana pakai baju abaya yang labuh dan longgar. Tapi nasib korang malang sebab time tu, ada lelaki yang entah datang dari mana dan merogol korang. Selepas di rogol, dia lari meninggalkan korang. Itu adalah ujian. So, kalau korang menjadi trauma di sebabkan di rogol tu, adakah bermaksud korang menyalahkan Tuhan di sebabkan perogol tu merogol korang? No. Trauma adalah based on physiology yang tak boleh di kawal. Ianya adalah fitrah disebabkan shock. (Sama lah juga seperti berkecil hati). Memang mustahil la korang selepas kena rogol boleh relax tak rasa sedih or apa-apa. Unless kalau korang dah biasa kena rogol.

So, yang penting disini adalah apa yang anda buat selepas peristiwa tu. Sebab ujian yang sebenar adalah apa yang anda akan buat selepas dirogol. Adakah anda akan blame Allah sambil bercakap "Aku dan solat, mengaji, tutup aura semua. Tapi kenapa Allah buat aku kena rogol?" Kalau macam ni, baik aku keluar dari Islam. If that adalah apa yang berlaku, then dosa gadis yang dirogol adalah lagi tinggi dari perogol. DAN. Ini tak bermaksud korang boleh rogol orang ya. 


So, back to the case, andai kata lah ada perempuan yang entah dari mana, dia nampak korang ni comel dan ramai jejaka alim nak masuk meminang. So, dia mesti la jadi dengki. Bila dah dengki, apa lah lagi, dia terus ajak kawan-kawan dia pi jumpa korang sambil hembur "Weh, kau ingat kau tu comel sangat ke? Dah la muka huduh, mulut pula macam celaka. Tak malu. Entah-entah, muka mak kau pun lagi teruk dari kau. Daughter of a bitch!". Then korang menangis sebab berkecil hati (terasa). Adakah secara langsung korang yang lagi berdosa berbanding perempuan yang dengki itu?

Di sini, ada dua jawapan untuk soalan aku. (Ya, aku tanya aku jawab)

Jawapan pertama: Anda Tak Berdosa

Dia maki tetiba. Dia siap maki ibu kesayangan korang lagi. Dia siap kata korang ni bajet alim and anak haram di sebabkan korang pakai baju ketat dan cakap lucah main lepas. Of course korang akan terasa. Boleh terasa sampai 2 hari tau. But, ketika korang terasa, korang nangis sambil bertekad nak berubah. Selepas tu, korang dah start pakai baju yang tak ketat dah. And then korang terus nak cuba ubah attitude korang. So, how can this makes you sinner than the person yang supposed to?

Sama la juga dengan orang yang mencuri. Kau curi pensil kawan kau. Mesti kau berdosa kan? Tapi kalau kawan kau dapat tahu. Then dia berdendam sampai mati. Secara tak langsungnya dosa dia adalah jauh lagi tinggi dari kau kan? Tapi adakah itu menjadikan "Mencuri adalah berdosa. Tapi dosa orang yang barangnya di curi tu lagi tinggi dari pencuri."? (Please understand this carefully)

Jawapan ke dua: Yang berkecil hati lagi berdosa dari yang mengecilkan hati.

Selepas korang kena maki, korang balas balik "Amboi amboi sedapnya mulut longkang kau. Tak ada insurance ke?" Pastu korang pakat dengan kawan-kawan korang untuk pergi bakar rumah dia. So yes, korang definetely lagi berdosa dari yang yang buat korang kecik hati. Sebabnya, ini lah maksudnya dengan tak redha dengan ujian Allah.
Dengan kata lain, quote "Orang berkecil hati lagi berdosa" tu adalah betul tapi based on implikasi or apa yang anda buat selepas sesuatu peristiwa. Perasaan terasa itu adalah normal. Yang penting, apa yang anda buat selepas terasa dan kecil hati. So, kalau ada orang maki korang sebab perangai korang buruk and then korang terasa gila-gila sampaikan korang berubah; then insyaAllah korang tak berdosa.

Conclusion: Secara ammnya, rasa berkecil hati tidaklah berdosa seperti dalam quote tu. Maksudnya, quote tu tak adalah 100% betul.

So please, jangan buat joke "Kau tu babi anak haram! Eh? Apasal diam? Sentap? Terasa? Kau tau tak kalau kau terasa, dosa kau lagi banyak dari aku? HAHA". Ya, please jangan buat joke ni kat Facebook. Not funny.

PS: Sedih itu adalah fitrah. Tak ada siapa tak pernah sedih. Mustahil sekali berdosa bagi kita untuk bersedih melainkan kesedihan tu terlampau belarutan sampai efek kehidupan dan kewajipan kita.

KALAU ada salah di entri ni, sila betulkan.

No comments:

Post a Comment